Persiapan Mudik Lebaran 2023, Ke Bali Bersama Anak-Anak Part 1

 

Persiapan Mudik Lebaran 2023, Ke Bali Bersama Anak-Anak Part 1

Lebaran sebentar lagi, banyak persiapan nih yang harus saya kerjain. Apalagi tahun ini jadwalnya kita lebaran di Bali. Asiikk
Saya dan suami memang sepakat untuk lebaran bergantian, suami saya orang Jepara dan saya Orang Bali, jadi biar adil kita lebarannya gantian. Hehehe

Nanti akan saya ceritain juga deh gimana sih suasana lebaran di Bali, tapi nanti ya di part selanjutnya. Sekarang saya mau sharing tentang beberapa persiapan yang udah saya kerjakan untuk mudik lebaran tahun ini.

Menentukan Tanggal Mudik

Kapan kita berangkat mudik semua tergantung pak suami, kita mah ngikut aja kapanpun mau berangkat sok atuh. Jadi saya dan suami udah diskusi kapan kita berangkat mudik yaitu antara tanggal 19 dan 20, ya kira-kira H-3 lebaran gitu ya, tapi suami saya pesan kalau di tanggal 19 semua harus sudah ready. Ada kemungkinan kita bisa berangkat di tanggal 19 April.

Suami saya dapat jatah libur hanya 1 Minggu, huhu gak apa-apa deh seminggu yang penting bisa ketemu keluarga di Bali, bisa makan makanan khas lebaran di Bali. Udah gak sabar banget nih.

Prepare Transportasi

Mudik tahun ini kita memutuskan untuk bawa kendaraan pribadi, karena ya pastinya lebih murah. Sebenernya saya mau ajak adik saya yang kuliah di Semarang untuk ikut sekalian, tapi adek saya udah gak sabar pengen mudik duluan, jadi Jumat besok adek saya langsung otw Bali.

Saya juga sempet nanya harga tiket bus ke Bali itu ternyata 400 RB. Wah menurut saya itu mahal, iya sih karena kan arus mudik pasti semua harga pada melambung tinggi. Emang sih naik bus kita gak capek nyetir tapi kalau dihitung-hitung karena kita ber 4 jadi kalau naik bus hampir 2 jutaan buat berangkat doank, oh no. 

Nah mobil yang akan kita gunakan untuk mudik Minggu kemarin udah di cek segalanya untuk memastikan kendaraan yang kita gunakan dalam kondisi prima. Karena beberapa bulan kemarin kita sempat perjalanan jauh juga Jepara-Mojokerto PP jadi penting banget buat ngecek ulang kondisi mobilnya.



Oia saya baru aja dapat SMS dari ASDP berisi himbawan untuk memesan tiket lebih awal, untuk menghindari kemacetan. Sepengalaman saya emang pasti bakal antri banget waktu penyebrangan nanti, pernah dulu waktu zaman kuliah antri di Ketapang berjam-jam. Kayaknya emang harus pesen tiket penyebrangan dari sekarang nih, biar nanti lancar perjalanannya. 

Prepare Barang Bawaan

Ini nih yang bikin saya rada mumet sampai sekarang, hehehe. Jadi baju anak-anak masih belum ready, minggu kemarin saya niatnya belanja ke salah satu mall yang ada di Kudus, pengennya beliin baju anak-anak. Tapi gak dapet apa-apa coba. Mall nya padet banget say, hampir gak ada celah buat jalan. Saya yang saat itu lagi puasa plus menyusui, melihat banyak orang mendadak pusing. Alhasil kita langsung balik deh. Rencananya saya mau belikan anak-anak baju di toko aja, semoga dapet deh.

Kalau di list barang bawaan kita gak banyak sih karena mudik cuman seminggu bawaannya gak begitu banyak:
  1. Pakaian saya, suami, dan anak-anak
  2. Beberapa mainan anak-anak
  3. Oleh-oleh untuk orang rumah
  4. Obat-obatan 
  5. Bekal selama di perjalanan


Nah gambar yang diatas itu juga bikin saya galau, karena sampai sekarang belom juga datang, semoga aja sebelum berangkat mudik semua sudah ready. Saya juga bawa oleh-oleh pastinya untuk keluarga di Bali, rencananya saya mau bawakan jenang Kudus. Selain itu saya juga bawa tambahan kue lebaran untuk tambahan stok di rumah. Gak kue sih sebenernya, lebih tepatnya cemilan gurih favorit saya, hehehe. 

Prepare Dokumen Pemeriksaan

Masuk pulau Bali itu gak gampang ya guys, kalau saya mau flashback mudik di zaman pandemi dulu yakin deh, ribet banget mau masuk pulau kelahiran ku ini. Harus bawa surat ini itu, harus validasi ini itu di tempat yang berbeda-beda. Adek saya sempet di introgasi segala, tapi the power of jurus bahasa Bali akhirnya aman hehehe. Duhh kalau inget itu ya Allah sesusah itu mau masuk ke Bali. 

Nah mudik tahun ini juga saya tetap harus siapin dokumen penting seperti KTP dan kartu vaksin. Meskipun udah di informasikan bahwa gak ada lagi pemeriksaan semacam itu, tapi untuk jaga-jaga aja ya. Karena kita berangkat dari jauh gak mau sia-sia nyangkut di Ketapang atau di Gilimanuk hanya karena dokumen yang gak kebawa. 

Cash Money

Ini penting banget gak boleh ketinggalan, semua bisa berjalan lancar salah satunya harus ready cash money. Saya agak sebel sama pak su karena beliau selalu mengandalkan internet banking. Jadi abaikan saja pak su, mari kita tetap bawa cash money.

Nah so far itu sih beberapa persiapan saya lakukan untuk perjalanan mudik nanti, nantikan tulisan saya part 2 tentang perjalanan mudik Jepara-Bali ya. 

Rizky Annisa
Rizky Annisa Assalaamualaikum Hello every one, welcome to my personal blog. Sebelumnya kenalan dulu yuk, nama saya Rizky Annisa, orang-orang biasanya memanggil saya "Anis". Saya merupakan seorang istri sekaligus ibu dari dua jagoan kecil bernama Akbar dan Zehan. Blog ini merupakan media saya untuk sharing banyak hal, tentang dunia parenting, tentang pernikahan, sekedar curhatan dan lain sebagainya. Bagi saya, menulis merupakan aktivitas yang menyenangkan. Sebelum menulis di blog ini, saya terlebih dahulu merupakan Community Writer di salah satu media online yaitu IDN Times. Sampai saat ini saya masih menerbitkan karya saya di IDN Times. Namun pastinya sudah tidak seintens dulu, karena saat ini saya juga mengalola blog pribadi. Harapan saya semoga ada manfaat yang bisa diambil dari tulisan saya ya. Wassalamualaikum

Posting Komentar untuk "Persiapan Mudik Lebaran 2023, Ke Bali Bersama Anak-Anak Part 1"